TEMPLATE ERROR: Unterminated string literal in [data:blog.pageName + ", Gigitarbekas jual gitar bekas gitar akuistik elektrik ebook gitar software;] before 99

Kamis, 29 Oktober 2009

Gitar Bekas Aba (Samick Stratocaster)


Gitar listrik pertama, sebuah gitar bekas merk Samick dapet dari tukang las, pertama liat senar gitarnya sudah disambung-sambung, bodinya penuh debu, bertahta baret-baret hampir disemua tepi, pokoknya sulit dibedakan antara gitar dengan tumpukan kayu. Kayaknya dipake buat aksi panggung sama sang empunya awalnya.
     Restorasinya makan waktu lumayan lama, maklum jaman SMA dulu segalanya serba ngirit (walau sekarang juga masih). Untuk bayarin gitar ini aja sampe kudu nunggak bayaran sekolah 3bulan plus subsidi silang engga jajan 4bulan! Padahal harganya waktu itu cuman Rp.150.000 (tahun 1997).

     Setelah nyelengin hampir 6 bulan, baru bentuknya rada mendingan. Pickguard ganti baru, pick-up tiga-tiganya diganti sama Alnico copotan Fender Stratocaster 1995, body direkontruksi ulang, bridgenya juga diganti sama copotan dari Squier, perkabelan semua diurut ulang seperti layaknya kelistrikan buat audio mobil (kebeneran ada sohib yang bapaknya maniak audio mobil). Pas jadinya sungguh-sungguh tetep seperti Samick! Dan gilanya harga benerinnya 4kali harga gitarnya Hahahaha. Setelah beres malah jadi punya utang! Bener-bener engga bener.
    Gitar Samick ini mungkin keluaran tahun 1995 tepat 5 tahun setelah PT. Samick Indonesia dapet ijin bikin usaha di Indonesia. Tapi yang bikin gitar ku beda adalah ukuran body sama scale necknya yang 11-12 sama Squier, untuk bahan kayu berhubung awan yang pastinya bodynya 2x berat Squier China, Necknya maple tapi engga jelas juga dieksport dari mana, sama konstruksi serta craftmanshipnya ok punya, jauuuuuh banget sama gitar Prince yang merupakan gitar listrik kedua milik penulis. Padahal ni gitar kayaknya udah lumayan ancur dibanting-banting sama pemilik awalnya.
   Sayangnya gitar ini juga harus dilepas setelah belum kenyang make selama 1 tahun tepatnya sih pas mau bubaran sekolah. Sedih banget buat ngelepasnya, Yaaah tapi mau gimana lagi hutang untuk memperbaiki gitar ini masih juga belum ketutup setelah hampir setahun. Ni gitar dijual ke guru Les Gitarnya sohib penulis. Walau sebenernya berat buat ngelepasinnya tapi hutang is hutang jadi kudu dilunasin.
    Suatu saat punya duit rada lebih rencananya bakal dihunting lagi nih gitar, mudah-mudahan ketemu lagi, dan tentunya masih murah harganya Hahahaha.

Artikel Terkait



0 comments: